FIFA Skors Ketua Sepak Bola Spanyol Luis Rubiales Karena Ciuman Dengan Pemenang Piala Dunia Wanita

Aug 28, 2023 - 15:40
Aug 29, 2023 - 15:41
 0  98
FIFA Skors Ketua Sepak Bola Spanyol Luis Rubiales Karena Ciuman Dengan Pemenang Piala Dunia Wanita

Ciuman tidak diinginkan oleh presiden federasi sepak bola Spanyol, Luis Rubiales, kepada pemenang Piala Dunia Wanita, Jenni Hermoso, telah memicu krisis dalam sepak bola Spanyol, dengan badan pengatur dunia FIFA menghentikan sementara presiden dan pelatih-pelatih wanita Spanyol mengundurkan diri secara massal.

Dilansir dari https://jvsgroup.id FIFA mengumumkan bahwa mereka menghentikan Rubiales dari "semua kegiatan terkait sepak bola di tingkat nasional dan internasional" selama 90 hari selama proses disiplin berlangsung, yang memperdalam skandal yang merusak kemenangan bersejarah tim wanita tersebut.

Rubiales menyatakan bahwa ciuman tersebut adalah atas dasar kesepakatan dan menolak untuk mundur akibat insiden tersebut meskipun mendapat kritik tajam dari Hermoso, rekan-rekan setimnya, dan pemerintah Spanyol.

Hermoso mengatakan bahwa ciuman tersebut tidak diinginkan dan dia bersama seluruh skuad pemenang Piala Dunia telah menolak untuk bermain selama Rubiales masih menjabat sebagai presiden.

"Saya tidak menyukai insiden ini," tulisnya dalam pernyataan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. "Saya merasa rentan dan menjadi korban tindakan impulsif yang seksis tanpa persetujuan dari pihak saya."

Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) telah mendukung presiden tersebut dan mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap Hermoso dan yang lainnya.

FIFA juga melarang Rubiales dan federasi sepak bola Spanyol untuk menghubungi Hermoso, untuk melindungi "hak-hak mendasar" nya. Setelah ciuman tersebut - yang disaksikan oleh jutaan penonton di seluruh dunia - Hermoso mengatakan bahwa dia telah diminta untuk "mengurangi tekanan" pada Rubiales.

Setelah berita tentang keputusan FIFA, RFEF menunjuk seorang presiden sementara dan mengatakan bahwa Rubiales mempertahankan kebersihan dirinya.

"Rubiales telah mengatakan bahwa dia akan mempertahankan dirinya di hadapan badan yang bersangkutan dan sepenuhnya percaya pada pekerjaan FIFA, dan mengulangi bahwa, dengan cara ini, dia akan memiliki kesempatan untuk memulai pembelaannya sehingga kebenaran menang dan keberadaan ketidaksalahannya terbukti sepenuhnya," demikian pernyataan dari federasi tersebut.

Pemberian sanksi dari FIFA datang setelah skandal semakin meruncing ketika federasi sepak bola Spanyol mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap Hermoso, dengan tuduhan bahwa atlet berusia 33 tahun itu berbohong tentang dicium oleh Rubiales.

"Bukti-buktinya sudah cukup. Presiden tidak berbohong," demikian pernyataan dari federasi tersebut, beserta deskripsi foto-foto yang mencoba mendukung klaim Rubiales.

Federasi juga mengatakan bahwa para pemain memiliki "kewajiban" untuk berpartisipasi dalam pertandingan "jika mereka dipanggil," setelah semua 23 anggota skuad Piala Dunia Wanita Spanyol, termasuk Hermoso, dan hampir 50 pemain sepak bola wanita profesional lainnya, mengatakan bahwa mereka tidak akan bermain lagi untuk negara sampai Rubiales dipecat dari jabatannya.

Pada hari Sabtu, federasi tersebut menguatkan tuduhannya tentang kebohongan terhadap Hermoso. Dalam pernyataan yang kemudian dihapus, RFEF mengatakan, "Kami harus menyatakan bahwa Nyonya Jennifer Hermoso berbohong dalam setiap pernyataan yang dia buat melawan presiden" dan sekali lagi mengancam tindakan hukum. Tidak jelas mengapa RFEF memilih untuk menghapus pernyataan tersebut dari situs webnya.

Pada hari Jumat, Rubiales memberikan pidato yang keras, berkali-kali mengatakan bahwa dia tidak akan mundur, berbicara tentang kampanye "tidak adil" dan "feminisme palsu." Dia juga menyebut ciuman yang terjadi setelah Hermoso mengambil medali pemenangnya sebagai "saling setuju" dan menggambarkan percakapan di mana dia meminta atlet tersebut untuk memberinya "ciuman kecil" dan dia memberi izin.

Menanggapi pidato tersebut, Hermoso mengatakan dalam pernyataannya di X bahwa "tidak pernah ada percakapan yang disebutkan oleh Mr. Luis Rubiales dalam pidatonya yang terjadi, dan yang lebih penting, ciumannya tidak pernah disepakati." Dia menambahkan bahwa dia "merasa rentan" dan "tidak dihormati."

Dia juga menjelaskan bahwa dia menolak permintaan untuk mengeluarkan pernyataan untuk "mengurangi tekanan" pada Rubiales, mengatakan bahwa dia "terus-menerus ditekan untuk membuat pernyataan yang dapat membenarkan tindakan Mr. Luis Rubiales."

Dampak dari perilaku Rubiales telah memanas sepanjang minggu, membawa sorotan pada hak-hak gender dan seksisme di negara yang telah melihat demonstrasi besar-besaran menentang pelecehan seksual dan kekerasan.

Eksodus Massal di Jajaran Pelatih Sepak Bola Wanita Spanyol
Sebelas anggota program sepak bola wanita nasional Spanyol secara bersama-sama mengumumkan pengunduran diri mereka pada hari Sabtu. Pengumuman tersebut dibagikan oleh pelatih wanita U20 Spanyol, Sonia Bermúdez.

Pengunduran tersebut termasuk sebagian besar staf pelatih tim nasional wanita, termasuk asisten pelatih Montserrat Tomé Vázquez, Eugenio Gonzalo, dan Javier Lerga. Pelatih kepala tim nasional wanita, Jorge Vilda, tidak mengundurkan diri.

Dalam pernyataan mereka, kelompok tersebut mengutip beberapa alasan yang mendorong mereka untuk mengambil keputusan untuk mundur dan mengungkapkan "kutukan terkuat dan terdalam" terhadap perilaku Rubiales.

Pernyataan tersebut merujuk pada "sikap dan pernyataan yang tidak dapat diterima" dari Rubiales, dan menunjukkan bahwa penjelasan yang dia berikan pada hari Jumat "tidak mencerminkan dengan cara apa pun apa yang dirasakan oleh (Hermoso), yang dengan tegas mengatakan bahwa dia merasa menjadi 'korban suatu tindakan agresi.'"

Para pelatih juga mengatakan bahwa mereka diinstruksikan untuk menghadiri pertemuan RFEF di mana Rubiales mengumumkan niatnya untuk tetap berada di posisinya, dan bahwa "beberapa anggota staf pelatih wanita diharuskan duduk di baris depan" dalam upaya memberikan kesan bahwa mereka mendukung presiden yang terlibat konflik tersebut.

Kelompok pelatih tersebut menambahkan bahwa mereka mendukung pernyataan terbaru yang dibuat oleh Hermoso dan pernyataan yang diterbitkan oleh kelompok lebih dari 80 pemain sepak bola wanita Spanyol melalui FutPro yang menolak untuk bermain untuk Spanyol sampai Rubiales dipecat sebagai presiden RFEF.

Sementara itu, pelatih kepala tim nasional pria Spanyol, Luis de la Fuente, juga mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu yang mengutuk tindakan dan perilaku Rubiales.

De la Fuente mengkritik "perilaku yang salah dan tidak pantas oleh Presiden RFEF" dan mengatakan bahwa tindakan Rubiales "tidak sesuai untuk seseorang yang mewakili keseluruhan sepak bola Spanyol."

"Saya berharap bahwa episode yang tidak menguntungkan ini segera berakhir demi kebaikan sepak bola Spanyol dan bahwa badan-badan yang berwenang dapat menyelesaikannya dan mengambil keputusan yang sesuai secepat mungkin," tulis de la Fuente dalam pernyataannya.

Pelatih tim nasional yang baru saja memulai jabatannya tersebut mengakhiri, "Akhirnya, saya menyatakan kekecewaan saya karena peristiwa-peristiwa yang kami alami mengaburkan citra sepak bola Spanyol, baik di dalam negeri maupun di luar negeri."

Setelah kejadian ciuman pada hari Minggu, Rubiales mengakui bahwa dia "melakukan kesalahan".

Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sánchez, mengatakan bahwa permintaan maaf atas apa yang dia sebut sebagai "tindakan yang tidak dapat diterima" "tidak cukup." Pemerintah telah memulai proses yang akan memungkinkan mereka untuk menghapusnya dari jabatannya.

Dengan menambah tekanan pada Rubiales dan federasi, beberapa sponsor tim mengungkapkan dukungan terhadap para pemain. Tim wanita Spanyol selanjutnya dijadwalkan bermain pada bulan September.

Hermoso dan timnya juga mendapat dukungan luas dari seluruh dunia sepak bola, termasuk dari tim wanita Inggris, yang dikalahkan oleh Spanyol dalam final.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow