Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama. 2 klub ini selalu mengalami pasang surut dalam perjalanannya.

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama
Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama (Mirror)

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama. 2 klub ini selalu mengalami pasang surut dalam perjalanannya.

Rivalitas antara Manchester City Vs Manchester United selalu menarik untuk diikuti, bahkan jauh sebelum The Citizens menjadi salah satu klub terkaya di dunia.

Derby Liga pertama terjadi pada tahun 1894-1895, ketika Newton Heath (saat itu United) mengalahkan Manchester City 5-2 di Hyde Road dalam laga Divisi Kedua; Pertemuan pertama mereka di level teratas terjadi pada Desember 1906, dengan City menang 3-0.

Setelah memenangkan Piala FA pada tahun 1904, sebuah skandal melanda City, yang dinyatakan bersalah melanggar aturan keuangan. 17 pemain mereka diskors dan dilarang untuk memperkuat Man City. 

Ketika skorsing berakhir, empat pemain - Jimmy Bannister, Herbert Burgess, Sandy Turnbull dan Billy Meredith yang brilian dan unik - direkrut oleh United, yang telah menunjuk Ernest Mangnall sebagai manajer pada tahun 1903.

Turnbull menjadi terkenal ketika menjadi pemain pertama yang dikeluarkan dari lapangan dalam pertandingan derby antara Manchester City Vs Manchester United, sementara 'Welsh Wizard' Meredith, kapten superstar City, telah mencetak gol kemenangan di Final Piala 1904 dan juga mencetak dua gol City di derby Manchester pertama di Liga. 

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama (Mirror)

Dia memainkan peran kunci saat United meraih gelar liga pertama mereka pada tahun 1908, Piala FA pada tahun 1909 dan gelar liga lagi pada tahun 1911.

Mangnall pindah dari United ke City, pertandingan terakhirnya dengan MU adalah derby Manchester pada September 1912 ketika The Citizens menang 1-0. 

Dia tetap bermain untuk City sampai tahun 1924, bahkan mengambil alih ban kapten dari Meredith pada tahun 1921. Meredith bermain untuk City sampai dia berusia 50 tahun, dengan 390 penampilan (150 gol) dan 335 untuk United (36 gol).

Setelah perang dunia pertama, United terdegradasi tiga kali dan City dua kali. Di liga, kedua klub tak pernah bertemu satu sama lain ketika mereka berada di divisi yang berbeda.

Namun, Manchester City Vs Manchester United bertemu di semifinal Piala FA 1926 ketika City menang 3-0 dan Tommy Browell mencetak dua gol. Mereka kemudian kalah di final tetapi merupakan klub Manchester paling sukses selama periode ini. Pemain kunci City saat itu adalah Matt Busby, yang di kemudian hari justru ditakdirkan untuk menjadi identik dengan United.

Manchester United Di Era The Busby Babes 

Pada tahun 1945 United mengamankan jasanya sebagai manajer dan dia mengubah nasib mereka, membawa mereka juara Piala FA (1948) dan gelar liga (1952), sebelum skuad muda mereka meraih juara liga berturut-turut pada tahun 1956 dan 1957.

City maju ke final Piala FA masing-masing pada tahun 1955 dan 1956, memenangkan pertandingan terakhir antara Manchester City Vs Manchester United menggunakan sistem taktis yang dijuluki 'Revie Plan' dengan diperkuat striker sentral penting mereka, Don Revie.

Dengan demikian, Charity Shield 1956 adalah derby antara Manchester City Vs Manchester United, dengan juara Liga, United menang 1-0 atas pemenang Piala FA, City. Dennis Violet mencetak gol.

United menjadi wakil Inggris pertama di kompetisi elit Eropa, tetapi harus membayar mahal dalam sebuah tragedi pada Februari 1958 ketika pesawat mereka jatuh di Munich, menghancurkan Busby Babes. United kehilangan delapan pemain, sementara jurnalis Frank Swift, mantan kiper terkenal City, juga tewas.

Meningkatnya Persaingan Manchester City Vs Manchester United Di Era 1960-an Dan 1970-an

Kedua klub menikmati banyak kesuksesan dan sedikit kekecewaan di tahun 1960-an dan 1970-an, ketika perasaan buruk antara kedua belah pihak menjadi lebih terasa, terutama di beberapa derby terkenal, antara Manchester City Vs Manchester United.

Pada Mei 1963, kedua klub terlibat dalam pertarungan sistem gugur, kedua dan ketiga dari bawah Divisi Pertama dan dipisahkan oleh satu poin. 

City hanya memiliki empat menit tersisa sebelum kemenangan penting ketika punggung David Wagstaffe dicegat oleh Denis Law - mantan favorit City sekarang di United - yang kemudian ditangkap di area penalti oleh kiper City Harry Dowd.

Albert Quixall menyelesaikan penalti dan memberi United satu poin yang berkontribusi pada kelangsungan hidup mereka dan tersingkirnya City di akhir musim.

City mendapat pembalasan yang manis pada tahun 1968, dengan kemenangan 3-1 mereka atas United di Old Trafford terbukti penting ketika mereka unggul dua poin dari tetangga mereka tersebut untuk memenangkan gelar liga.

Pertemuan Manchester City Vs Manchester United di penghujung musim 1973-74 itu dikenal sebagai "permainan Denis Law". Dengan United berusaha menghindari degradasi, dan sangat membutuhkan kemenangan. 

Tapi setelah 80 menit tanpa gol, Francis Lee mengirim bola ke Law, mantan Raja Old Trafford, yang bergabung kembali dengan City setelah diusir oleh bos United Tommy Docherty. Dengan membelakangi gawang, Law mendorong bola melewati kiper Alex Stepney ke gawang. 

Terkejut dengan dampak pada mantan klubnya, Law segera diganti dan kemudian mengungkapkan bahwa dia jarang merasa begitu tertekan, seperti yang ia rasakan dalam laga tersebut.

Di menit-menit terakhir, pendukung United menyerbu ke lapangan dalam upaya untuk menghentikan permainan, tetapi hasilnya tetap dan United dipastikan tersingkir.

Tahun 80-an berakhir dengan kemenangan The Citizens yang mendebarkan dalam derby antara Manchester City Vs Manchester United.

City sendiri mengalami dua kali eliminasi pada 1980-an, sementara United, meski meraih dua kemenangan Piala FA, tetap mengganti Ron Atkinson dengan Ferguson sebagai manajer pada 1986. 

Namun pada 23 September 1989, ia mengalami apa yang disebutnya "kekalahan paling memalukan dalam karier manajemen saya" .

Manajer City Mel Machin memotivasi timnya untuk bermain dengan antusias, dan mereka bermain tidak mengecewakan. Sebaliknya, pertahanan United yang menyedihkan mengecewakan Fergie, dengan Gary Pallister, pemain termahal Inggris saat itu, sangat tidak senang.

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama (irishtimes.com)

David Oldfield (2), Trevor Morley, Ian Bishop dan Andy Hinchcliffe mencetak gol dalam kemenangan 5-1 City, meskipun Mark Hughes, pemain MU yang kelak menjadi pelatih City, memberikan penghiburan besar bagi United dengan satu golnya. Terdengar teriakan "Ferguson keluar!". Ironisnya, Machin dipecat beberapa bulan kemudian.

MU Mendominasi Kemenangan Dalam Rivalitas Manchester City Vs Manchester United Di Era EPL

United tetap tak terkalahkan dalam derby Manchester antara Manchester City Vs Manchester United sepanjang 1990-an. Selain itu, City justru terdegradasi dari divisi teratas pada 1996 dan turun ke posisi ketiga pada musim 1998-99.

Derby pertama setelah dimulainya era Liga Premier adalah kemenangan kandang 2-1 untuk United pada Desember 1992, ketika Eric Cantona, mencetak gol dalam derby Manchester, membuat penampilan pertamanya di United.

Dia mencetak dua gol dalam salah satu yang terbaik, pada tanggal 7 November 1993, ketika United menggulingkan defisit 2-0 di Maine Road untuk menang 3-2. 

Cantona juga mencetak dua gol dalam pertandingan ulang saat United menang 2-0 dan sekali lagi memenangkan derby pada 10 November 1994 ketika Andrei Kanchelskis mencetak hat-trick yang tak terlupakan dalam kemenangan 5-0 yang menentukan bagi United.

Sejarah Panjang Rivalitas Manchester City Vs Manchester United - 2 Raksasa Dari Kota Yang Sama (mirror.co.uk)

Derby Manchester City Vs Manchester United pertama setelah milenium baru terkenal dengan aksi balas dendam yang dilakukan kapten United Roy Keane kepada pemain City, Alf-Inge Haaland. Perseteruan mereka dimulai pada tahun 1998, ketika Haaland menuduh Keane berpura-pura cedera.

Pada April 2001, Keane melepaskan tendangan setinggi lutut ke kaki Haaland yang mengakibatkan dia diusir keluar lapangan. Dia kemudian mengakui bahwa tendangan itu secara sengaja dirancang untuk melukai pemain Norwegia tersebut, dan didenda serta diskors.

Pada tanggal 9 November 2002, City yang dilatih oleh Kevin Keegan, memenangkan pertandingan derby mereka di Maine Road 3-1, pertandingan yang tak terlupakan untuk gol ke-100 dan ke-101 dari pahlawan City Shaun Goater. Itu adalah kemenangan pertama City atas United sejak 1989.

Legenda kiper United 1990-99 Peter Schmeichel bergabung dengan City pada 2002 dan memainkan musim terakhirnya sebelum pensiun, mempertahankan rekor luar biasa tidak pernah kalah dalam derby Manchester.

City diikuti dengan memenangkan derby pertama mereka di Stadion City of Manchester (Eastlands) baru mereka 4-1.

Kedua derby 2007-08 juga dimenangkan oleh City, kemenangan ganda pertama mereka sejak 1969-70. Pertemuan di Old Trafford pada Februari 2008 menandai peringatan 50 tahun bencana Munich, dengan keheningan satu menit sebelum Darius Vassell dan Benjani mencetak gol untuk City dalam kemenangan 2-1.

Menyusul kemunculan City sebagai klub terkaya di dunia, persaingan Manchester City Vs Manchester United telah meningkat beberapa langkah, dengan The Citizens ingin keluar dari bayang-bayang panjang United.

Ferguson menilai derby Old Trafford pada 20 September 2009 adalah yang terbaik. Timnya menang 4-3 setelah City menyamakan kedudukan tiga kali, dengan Michael Owen yang mencetak gol penentu dengan 95 menit tersisa.

Di musim yang sama, kedua tim bersaing satu sama lain di semifinal Piala Liga. City memenangkan leg pertama 2-1, dengan dua gol dari mantan pemain United Carlos Tevez yang membatalkan aksi pembukaan Giggs. 

United memimpin 2-0 atas Paul Scholes dan Michael Carrick di leg kedua sebelum Tevez mengubah skor menjadi 2-1. Sundulan dramatis Wayne Rooney di masa injury time menyamakan kedudukan bagi United.